05 August 2010

dokter kandungan

selama 2 kali kehamilan (hamil pertama BO) saya sudah merasakan banyak dokter kandungan, ini ada sedikit pengalaman saya dengan beberapa dokter kandungan di Jakarta, yang saya tulis benar2 murni pendapat pribadi saya aja yah...

1. dr Doni, praktek si RS Siloam Karawaci
inilah pertama kalinya saya konsul dengan obgyn, cuma ingat nama depannya saja karena memang cuma konsul 1x ketika saya medical check up disana tahun 2008 dan terlihat ada kista di indung telur ketika di USG. Kesan pertama dokter ini pembawaannya tenang dan kalem tapi cukup komunikatif, beliau menerangkan dengan cukup detail. kenapa gak dilanjutkan dengan beliau? karna karawaci jauuuuhhh dari depok...
2. dr Otamar Samsudin, praktek di Sammarie, MMC dan Asri
ketahuan punya kista saya langsung browsing mbah gugel untuk cari tahu obgyn yang OK, hasilnya nama dokter inilah yang paling banyak keluar. Pertama kali ketemu dr otamar ini di KMC dulu beliau masih praktek disana, kesan pertama dokternya kalem dan hobinya maen HP hihihi.... tapi si dokter gak terlalu masalahin soal si kista, dia bilang coba hamil dulu ajah, setelah itu dijelaskan kapan masa subur dan kapan harus berbuat dll.. cukup jelas dan detil, walhasil sebulan kemudian saya hamil, canggih juga nih dokter saya pikir, selanjutnya kita periksa dengan beliau di RS Sammarie, disini antrinya panjaaannggg banget dan menurut saya makin lama si dokter pelupa deh, habis setiap saya datang dia pasti lupa dan kita musti ceritain dari awal lagi masalah kita.... cape dehhh... dan memang ternyata konsul dengan beliau gak berlanjut karena kehamilannya divonis Blighted Ovum di usia kehamilan 10 minggu hiks...
3. dr Fitriyadi Kusuma, praktek di RSPI dan KMC
ketemu dokter ini ketika kehamilan pertama saya mulai terlihat ada flek sekitar usia 8 minggu, karna panik langsung ke RS terdekat dari kantor, pilihannya jatuh ke RSPI dan langsung minta dokter yang saat itu available dan gak banyak pasien, si suster pun ngasi kita ke dr Fitriyadi, kesan pertama dokternya klimis, putih, wangi dan lagi-lagi dapet yang pembawaanya tenang dan kalem. Pas di USG dokternya lamaa banget periksanya, detail dan teliti. Nah hamil kedua kalinya ini saya kembali periksa dengan beliau, pertimbangannya karena waktu dulu beliau USG saya menggunakan USG 4D tapi tetep dikenai biaya usg 2D hihihi..... tapiiii sekarang pasienya banyak banget, antri panjang dan kalau telat telpon pasti dibilang sudah penuh....
4. dr Wahyu Hadisaputra, praktek di RS Bunda dan RS YPK
saya datang ke dr Wahyu ini karena hasil rujukan dari dr Fitriyadi, loh ?? iya jadi setelah BO saya periksa ke fitriyadi lagi untuk follow up soal kista, menurut fitriyadi baiknya kista dioperasi karena diameter kista sudah besar, namun karena operasi di RSPI biayanya cukup fantastis buat saya dan belum tentu dicover asuransi maka kita minta rujukan ke RS yang lebih terjangkau... dapatlah nama dr Wahyu di RS YPK, kalau di RS Bunda sama aja biaya operasinya. Kesan pertama dokternya riang gembira dan friendly banget, gak pelupa sama pasien, saya dan suami cukup terkesan sama dokter senior satu ini, proses pemeriksaan sampai akhirnya operasi (laparoskopi) pun berjalan lancar sampai terakhir. Setahun kemudian kita datang lagi ke beliau karena kok gak hamil2 lucunya baru datang sekali dan suami baru disuruh tes sperma saya langsung hamil, sempat satu dua kali konsul tapi akhirnya nyerah karena gak kuat antriannya... pernah datang jam 7 malem kita baru dipanggil masuk jam 11.30 malam.. whuaaaaaaa....
5. dr Shirley Anggraini, praktek di KMC
ketemu beliau karena ketika hamil kedua ini saya sempat diare hebat waktu umur kehamilan 4 minggu 6 hari, datang ke KMC karena dekat dari rumah dan kala itu sudah cukup malam dan hanya beliau yang masih praktek, kesan pertama dokternya ramaaahhhh banget, murah senyum dan periang, ketika mau mulai usg transvaginal beliau tidak lupa minta maaf dan mengucap basmalah, bikin tenang gitu loh... dan sangat pemurah hati untuk kasi surat ijin sampai berhari2 walopun saya tidak minta hihihi...
6. dr Azen Salim, praktek di RSPI dan Klinik AZ associates
pengen ketemu beliau karena menurut mbah gugel umur janin 12-14 minggu sudah bisa dideteksi beberapa kelainan dan nama yang sudah cukup tersohor dalam USG kelainan salah satunya beliau ini, daftar di kliniknya kudu seminggu sebelumnya soalnya pasienya banyak, kesan pertama dokternya very friendly, meriksanya lama dan teliti, peralatan usgnya pun canggih punya, diakhir sesi usg si dokter ngasi liat si baby dengan usg 4D sambil bilang "pak, bu itu anaknya disapa dulu dong, halo naaakkk" dan dengan bodohnya kita langsung ngikutin si dokter "halo naakk" hahahaha.... ohiya dokter ini juga kasi hasil print out usg nya banyak ada deh sekitar 8 lembar.. hasilnya semua baik2 saja dan kita puasss sama dokter ini, tapiii berhubung klinik ini tidak kerjasama dengan asuransi kami maka kesini sekali2 aja deh...
7. dr Ali Sungkar, praktek di RSPI dan RS Brawijaya
bertemu beliau karena ketika usia 15 minggu perut kanan bawah saya sakit banget, ke RSPI dr Fitriyadi belum datang dan pasiennya sudah full yawess saya pasrah dapat dokter siapa aja yang penting cepat, susternya kasi dr Ali Sungkar, waktu saya saya tanya suster dokternya seperti apa si suster jawab "dokternya baek kok bu, lucu lagi cobain aja kalo gak percaya.." hihihi.. baeklah sus saya percaya deh sama situ...
ketika liat dokternya perawakannya tinggi besar dan full smile, dan memang si dokter ini lucu sekali terbukti cocok sama suami saya yang doyan bercanda, kalau kita tanya penjelasannya cukup panjang lebar, usgnya juga lama dan detail, dan beliau bersedia saya sms/telp kalau mau tanya2.... hohoho saya senang.. jadi pikir2 untuk periksa dengan beliau lagi selanjutnya....

sebenarnya ada 1 lagi dokter kandungan yang pernah saya datangi ketika saya muntah2 parah, tapi saya lupa namanya yang pasti dokternya ngga banget, setiap saya tanya jawanya pakai "kali" di akhir kalimatnya, lha dokternya aja gak yakin apalagi pasiennya hehehe....

wuihh panjang juga yahhh..... saya sih dalam mencari dokter kandungan yang penting kudu ramah dan mau ngejelasin dengan detail yah.. apalagi kalo pasiennya parnoan kayak saya hahaha....

No comments:

Post a Comment

Post a Comment